Bagaimana Cara Mengelola Banyak Bisnis Agar Sukses Melejit

Cara mengelola banyak bisnis
Foto by Emmy E/pexels.com

Yubaca.com | Cara mengelola banyak bisnis dalam bisnis untuk sukses melejit itu sulit, seringkali lebih sulit dari yang diperkirakan. Kunci untuk mengelola sebuah bisnis adalah mengadopsi pola pikir yang benar, dimana kita dapat menemukan cadangan ketekunan, keberanian, dan kecerdasan yang belum dimanfaatkan.

Hal ini terutama berlaku untuk kamu yang memiliki banyak bisnis, di mana kebiasaan, metode, dan ide kamu harus bekerja sama untuk melayani berbagai bisnis.

Orang-orang seperti Elon Musk telah menemukan pola pikir yang tepat untuk merilis portofolio startup yang luar biasa, dengan pandangannya sekarang tertuju pada cakrawala planet lain.

Pernahkah kamu berjuang untuk mengembangkan pola pikir kewirausahaan kamu? Pernahkah kamu bertanya-tanya bagaimana pengusaha dapat membuat startup yang sukses setelahnya?

Penjelasan berikut merinci penyesuaian pola pikir penting yang dapat kamu gunakan secara efektif sepanjang kamu mengelola banyak bisnis.

1. Keberhasilan Mengelola Banyak Bisnis

Pencapaian bisnis Elon Musk bisa mengejutkan atau membuat kagum banyak orang. Namun, jika kamu memecah setiap pencapaian menjadi langkah-langkah yang semakin kecil, pada intinya kamu akan menemukan sub-kumpulan tugas yang kecil dan dapat dilakukan.

Dengan pola pikir yang benar, disiplin dan keberuntungan genetik, seseorang dapat selangkah demi selangkah menaklukkan untuk menciptakan bisnisnya yang otentik. Kamu dapat menerapkan ini ke hampir semua tahap pengelolaan bisnis kamu.

Menggunakan teknik Divide and Conquer memberikan wawasan tentang apa yang dibutuhkan untuk memecahkan masalah karena tugas yang lebih kecil dan lebih dapat dicapai lebih mudah ditangani oleh pikiran.

Taktik ini adalah pengubah permainan bagi seorang pengusaha yang memiliki banyak bisnis. Ini memungkinkan mereka mengatasi masalah besar dengan percaya diri karena mereka memahami bahwa apa yang tampak sulit hanyalah kerja keras.

2. Kegagalan Mengelola Banyak Bisnis

Pengusaha yang memiliki banyak bisnis memiliki portofolio bisnis sukses yang mengesankan. Namun, hanya berfokus pada kesuksesan dapat mengalihkan perhatian seseorang dari momen paling berharga dalam perjalanan kesuksesannya, yaitu kegagalan.

Tentu saja, kita harus menggunakan kecerdasan dan intuisi kita untuk menghindari kesulitan jika memungkinkan, dan secara paradoks, kita harus merangkul saat-saat kegagalan dengan sangat hati-hati.

Rasa sakit dan penderitaan adalah kesempatan untuk mempertanyakan cara kita memandang kehidupan. Ketika segala sesuatunya berjalan dengan baik, kita cenderung menerima hidup begitu saja, tetapi trauma membawa kita ke ujung kehidupan, memungkinkan kita untuk melihatnya dari perspektif baru dan terbuka.

Dalam dunia kewirausahaan yang eksentrik, ini sangat benar. Hubungan antara kesuksesan dan kegagalan tidak saling eksklusif tetapi merupakan simbiosis yang indah.

Keberhasilan kamu akan membawa kamu ke cakrawala baru di mana kegagalan adalah kepastian statistik. Dan kegagalan kamu akan menjadi waktu untuk introspeksi dan kedewasaan untuk mempersiapkan momen sempurna berikutnya.

Saat waktunya tepat, kamu dapat memanfaatkan perkembangan baru ini untuk membawa kamu ke ketinggian yang sebelumnya mustahil. Kegagalan memaksa kita untuk melakukan apa yang biasanya kita hindari, yang membuat kita introspeksi, merenung, dan menjadi lebih bijaksana untuk kesempatan berikutnya yang menanti kita.

Mereka yang menghindari introspeksi dan gagal memanfaatkan kekuatan kegagalan yang luar biasa akan memotong kemampuan mereka untuk melihat melampaui cakrawala mereka saat ini.

Di dunia startup, prospek kegagalan selalu menyertai lapangan. Diperkirakan lebih dari separuh bisnis baru gagal dalam lima tahun pertama, dan dua dari tiga ide bisnis bertahan kurang dari satu dekade.

Tujuannya di sini adalah untuk menjaga agar kegagalan tetap singkat dan manis, sekaligus mengurangi kerusakan jangka panjang. Ketika ini terjadi, penting untuk mencapai keseimbangan sempurna antara berenang dalam kesakitan dan mengetahui kapan waktunya untuk melihat ke depan.

3. Pemecahan Masalah Banyak Bisnis

Pengusaha serial beroperasi dengan efisiensi yang memusingkan, dan macet di satu area dapat membuat seluruh beban kerja mereka tidak berkelanjutan.

Mirip dengan seorang mahasiswa yang memilih mata kuliah untuk semester yang akan datang. Beban kursusnya cukup mudah diatur sampai dia mengambil terlalu banyak kursus. Kemudian setiap kelas menjadi lebih stres secara eksponensial.

Pengusaha harus tetap produktif dengan memiliki keterampilan pemecahan masalah yang luar biasa atau, yang lebih penting, mampu mengantisipasi masalah yang akan datang dan menghindarinya sama sekali.

4. Pelajari putaran tunggal dan ganda

Hal ini membutuhkan penemuan cara-cara kreatif untuk menghadapi masalah setelah kegagalan, memfokuskan energi seseorang pada tanggapan yang lebih positif. Bahkan jika kamu menyelesaikan masalah yang ada, itu seperti membawa palu ke ruang operasi.

Pola yang mendasari dan mengatasi akar penyebab masalah yang sedang berlangsung. Ini adalah pendekatan proaktif untuk pemecahan masalah. Pengusaha harus menggunakan keterampilan pemecahan masalah ini di setiap tahap pekerjaan mereka. Dia dapat menunjukkan kepemimpinan kepada manajer proyek ketika ada siklus berulang dari pelanggan yang frustrasi.

Alih-alih terus-menerus mengeluarkan energi untuk pengendalian kerusakan, kamu mengidentifikasi pola yang muncul dan memodifikasi protokol komunikasi internal sehingga masalah seperti itu tidak muncul sejak awal. Atau kenali pola perilaku pelanggan yang cenderung menghabiskan sumber daya perusahaan dan menghindari titik stres potensial dalam bisnis.

Semoga artikel bagaimana mengelola beberapa proyek dalam bisnis sukses melejit dapat bermanfaat untuk kamu seorang pengusaha.

Tinggalkan sebuah komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *